Scroll untuk baca artikel
Ketuk Play Untuk Melihat Tayangan Live DMTV Malang
ACEH TAMIANG

Pemda Aceh Tamiang Lakukan Penandatanganan Nota Kesepahaman Dengan Kepala Kantor Kementerian Agama

23
×

Pemda Aceh Tamiang Lakukan Penandatanganan Nota Kesepahaman Dengan Kepala Kantor Kementerian Agama

Sebarkan artikel ini

0:00

Aceh Tamiang–SatuPena.co.id:

Langkah yang tepat, disiplin dan serius diperlukan guna percepatan penurunan stunting. Ini ditegaskan Pj. Bupati Aceh Tamiang, Drs. Asra saat memberikan arahan dalam Rapat Koordinasi Tim Percepatan Penurunan Stunting tahun 2024, Selasa (13/2/24) di aula Setdakab setempat.

“Kita harus lakukan penanganan yang tepat, disiplin, dan mesti serius mencegah agar tidak muncul anak-anak stunting lainnya”, lugas Pj. Bupati Asra.

Ditekankan oleh Pj. Bupati Asra, penanganan kasus stunting harus dilakukan sejak dini, dari kondisi saat ibu hamil sampai kepada anak usia dua tahun, dan ada lanjutan pengawasan di atas dua tahun dengan tetap memperhatikan asupan gizi bagi anak rentan dan kelompok penderita.

Baca juga Artikel ini :   Pj Bupati Aceh Tamiang Membuka Musrenbang Di Kecamatan Rantau

“Kita tidak boleh sepele dan meremehkan kasus stunting ini. Sulit memang untuk menekan laju kasus ini. Tapi saya yakin, jika dilakukan kerjasama yang baik dengan stakeholders terkait, angka stunting kita di Aceh Tamiang bisa turun”, tutur Asra.

Dijelaskan Pj. Bupati Asra, lonjakan kasus stunting di Aceh Tamiang terjadi saat era pandemi Covid-19. Periode pembatasan kegiatan sosial yang sempat diberlakukan saat itu memaksa pelayanan Posyandu bagi balita dihentikan sementara. Akibatnya, asupan makanan dan gizi ibu hamil dan balita tidak terkontrol.

Baca juga Artikel ini :   Saat Melakukan pemantauan Harga Pokok Di Pasar Pagi, Pj. Bupati Asra Akan Melakukan GPM Esok Hari

Sementara itu, Kepala Bappeda, Muhammad Zein mengatakan, di tahun 2024 ini secara nasional Pemerintah Pusat menargetkan konvergensi intervensi mampu menurunkan angka stunting hingga di angka 14 persen.

“Dengan target ini, berarti pemerintah kabupaten mesti menyusun suatu kebijakan dan perlakuan khusus yang harus disepakati bersama dalam penangan kasus stunting di Aceh Tamiang”, terangnya melanjutkan.

Baca juga Artikel ini :   Asra: Musrenbang Merupakan Salah Satu Tahapan Pembangunan Aceh Tamiang Kedepannya

Dalam Rakor yang berlangsung selama sehari tersebut juga dilakukan penandatanganan Nota Kesepahaman antara Pemerintahan Kabupaten Aceh Tamiang dengan Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten aceh Tamiang terkait percepatan pencegahan dan penurunan stunting.

Kegiatan ini turut dihadiri oleh unsur Forkopimda, Plt. Sekretaris Daerah, Tri Kurnia, Ketua TP-PKK, Murniati Asra, Ketua DWP, Nana Yulita, para Kepala serta perwakilan OPD, seluruh Kepala Puskesmas, dan tamu undangan lainnya.(Basyar).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *