Scroll untuk baca artikel
Ketuk Play Untuk Melihat Tayangan Live DMTV Malang
ACEH TAMIANG

Memasuki Pertengahan Ramadan Pemkab Aceh Tamiang Pemantauan Harga Bahan Pokok Di Pasar Pagi

26
×

Memasuki Pertengahan Ramadan Pemkab Aceh Tamiang Pemantauan Harga Bahan Pokok Di Pasar Pagi

Sebarkan artikel ini

0:00

Aceh Tamiang–satupena.co.id:

Memasuki pertengahan Ramadan 1445 H, Pemkab Aceh Tamiang tetap rutin melaksanakan pemantauan harga pasar. Pj. Bupati Aceh Tamiang didampingi Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) internal Pemkab melakukan pemantauan harga di Pasar Pagi Kualasimpang, pada Selasa (26/03/2024).

Menyinggahi sejumlah kedai penjual bahan kebutuhan pokok, Pj. Bupati Asra bertanya harga jual beberapa jenis bahan pangan, seperti cabai merah, bawang merah, cabai rawit, dan ayam potong.

“Tadi kita singgah ke beberapa warung, alhamdulillah harga jual beberapa bahan pokok sudah stabil kembali. Namun ini kita pantau terus. Karena biasanya seminggu jelang lebaran harga-harga kembali merangkak naik,” ujarnya di sela-sela pemantauan harga bahan pangan.

Baca juga Artikel ini :   Pj Bupati Aceh Tamiang Laksanakan Musrenbang Di Kecamatan Tamiang Hulu

Pj. Bupati Asra kemudian berjalan menuju klaster pasar penjualan ayam potong. Di sana, ia berbincang dengan beberapa penjual ayam potong. Sambil melayani pembeli, seorang penjual ayam yang bernama Aswad mengatakan, harga jual ayam potong sudah stabil kembali, setelah sebelumnya, selama periode meugang kemarin sempat melonjak.

“Harga jual sudah stabil Pak Bupati. Kemarin saat meugang sempat mencapai Rp. 35 ribu per kg. Sekarang harga jual di angka Rp. 25 ribu per kg,” terang Aswad kepada Pj. Bupati Asra.

Dikatakan Pj. Bupati Asra, meski stabil tapi harga jual ayam potong masih tinggi. Ia mengatakan tingginya harga jual ini menjadi ironi. “Di Seruway banyak peternakan ayam potong. Berdasarkan informasi dari sejumlah peternak, satu periode pemeliharaan mencapai angka 300 ribu ekor ayam. Harusnya harga jual ayam potong tidak tinggi,” sebutnya lugas.

Baca juga Artikel ini :   Untuk Menjaga Ketahan Pagan Serda M. Sueko Melaksanakan Pendampingan Pembuatan Lahan Penyemaian Benih

Dalam pada itu Pj. Bupati Asra menengarai tingginya harga jual disebabkan karena harga pakan yang tinggi karena hanya dikuasai oleh para pemain besar tertentu. Ia meminta Pemerintah Aceh membantu Pemkab membangun satu BUMD yang memproduksi pakan ayam potong tersebut.

“Karenanya pemerintah perlu berpikir untuk membangun satu BUMD untuk memproduksi pakan ayam ini. Jadi kalau bisa kita produksi pakan ayamnya harga ayamnya bisa lebih murah. Kalau harga pakan ayamnya naik, pasti harga jual ayam potong juga naik,” sambungnya menambahkan.

Baca juga Artikel ini :   Pembangunan Plat Beton Dan Gorong-gorong Memberikan Manfaat Besar Bagi Masyarakat

Secara umum hasil pemantauan harga di pasar pagi Kualasimpang sebagai berikut, beras SPHP Bulog Rp. 55 ribu per 5 kg, cabai merah keriting Rp. 35 ribu per kg, cabai rawit Rp. 40 ribu per kg, bawang merah Rp. 35 ribu per kg. Sementara itu, harga jual minyak goreng subsidi merek “Minyakita” di harga Rp. 14 ribu per kg, dan ayam potong Rp. 25 ribu per kg.( Basyar).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *